I made this widget at MyFlashFetish.com.

UJIAN : ANTARA DUA PERSIMPANGAN

>> Thursday, December 30, 2010

Situasi 1:

“Man, aku dapat mumtaz dalam exam baru ni. Kau tak tahu Man, aku memang dah lama usaha nak bagi dapat keputusan macam hari ni”, ujar Arif kepada sahabat baiknya, Azman.

Situasi 2:

“Alhamdulillah Hafiz, rezeki aku dapat dekan untuk exam kali ni”, kata Ridzwan kepada Hafiz.


Dua situasi yang berbeza.

Tiada kehidupan jika tiada ujian. Itulah sunnatullah yang telah Allah tetapkan ke atas manusia. Hal ini telah Allah nyatakan di dalam firman-Nya melalui surah al-Ankabut, ayat 2 mafhumnya:

“Apakah kamu mengira Kami akan membiarkan kamu menyatakan : Kami telah beriman, sedangkan kamu belum diuji?”

Sudah menjadi lumrah kehidupan manusia. Sudah menjadi rencah terhadap sebuah kehidupan dengan ujian yang didatangkan. Ujian itu datang dalam pelbagai bentuk, bermacam cara. Setiap minit yang kita lalui adalah ujian.

Benarkah?

Ya!

Masa lapang kita adalah ujian, sibuk kita adalah ujian sihat kita adalah ujian, sakit kita adalah ujian, muda kita adalah ujian, tua kita juga adalah ujian. Setiap detik yang kita lalui, setiap nafas yang kita perolehi, setiap perkara yang kita harungi, semuanya adalah ujian!


Sikap Manusia

Manusia terdiri dari dua golongan. Ada di kalangan manusia yang tahu rasa bersyukur, namun tidak kurang juga di kalangan manusia yang merasakan dirinya hebat sehingga dia lupa dari mana asal-usulnya. Manusia yang bersyukur akan sentiasa mendapat nikmat daripada Allah kerana itulah janji-Nya. Manusia yang ingkar mungkin juga diberikan nikmat. Dan tidak mustahil nikmat itu sebagai salah satu jalan menuju kepada azab.

Lazimnya, manusia akan bergembira dengan nikmat yang diperoleh. Apabila dilanda musibah dan kesusahan, maka keluhanlah yang menjadi tutur bicaranya. Apabila senang, manusia seringkali lupa kepada Tuhannya. Apabila susah, Allah jualah tempat mereka mengadu.

Inilah sikap manusia. Koreksi diri kita, adakah kita bersandarkan kepada kudrat yang dipinjamkan Allah ataupun kita bersandar kepada Yang Memberi kudrat?

Allah telah menyatakan di dalam firman-Nya, melalui surah Ibrahim, mafhumnya:

Maksudnya: Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan Demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar Sesungguhnya azabKu amatlah keras".

Saya teringat pesan guru, Syeikh Zainul Asri Bin Romli. Pernah suatu ketika, saya meminta nasihat daripada al-fadhil, lalu beliau berpesan:

“Berusahalah untuk merasakan diri kita sebagai hamba. Amat berbeza bagi orang yang tahu dia hamba dengan orang yang merasakan dirinya hamba.”

Hamba yang tahu erti syukur adalah hamba yang merasakan dirinya hamba. Hamba yang tidak bersandar kepada dirinya adalah hamba yang merasakan dirinya hamba. Hamba itu sifatnya sentiasa bergantung, selalu berharap kepada tuannya.

Justeru, bagaimanakah kita?


Antara Dua Persimpangan

Kehidupan yang dilalui merupakan sebuah pilihanraya yang tidak pernah berhenti. Setiap saat kita sedang mengundi. Setiap saat kita sedang memilih. Apa yang kita undikan? Apa yang kita pilih?

Sama ada syurga,

Ataupun neraka.

Ujian itu bukanlah bertujuan menyusahkan hamba. Andai kita menggunakan kesempatan masa yang diberikan, nikmat kesihatan yang baik, akal fikiran yang cerdas, sudah pasti kita akan nampak natijah di sebalik sebuah ujian.

Ujian itu tujuannya untuk mendekatkan diri kita dengan Allah, Tuhan Yang Menciptakan.

Ujian itu tujuannya mematangkan diri, mewaraskan fikiran.

Justeru, bukan ujian yang perlu dicemuh. Sebaliknya, kita seharusnya berusaha meletakkan husnu zhon kepada Allah.

Hisablah diri. Hitunglah amal. Adakah kita telah mempersembahkan yang terbaik di hadapan Allah ataupun sebaliknya?

Hanya iman sahaja yang mampu berbicara.

Ikhwan Hafiz
Kuala Kubu Bharu

1 comments:

atikah_othman January 10, 2011 at 1:28 AM  

Teringat surah al-insyirah: "maka sesungguhnya setiap kesusahan bersamanya kesenangan, sesungguhnya kesusahan bersamanya kesenangan"... "al'usri" dijadikan kata khusus dengan adanya alif lam..tetapi "yusra" disebut dalam bentuk naakirah..khusus sahaja kesusahan...namun kesenangan yang beriringan pelbagai...subhanallah! sangat penyayang sang pencipta kudrat!

Post a Comment

Our Blogger Templates Web Design

Kepada sesiapa yang ingin mengambil bahan dari blog ini, pihak kami mengalu-alukannya. Sebarkan bahan ini dengan sebaiknya untuk faedah dan kepentingan bersama. Syukran

NASYID FM

Sila download

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP